Friday, October 29, 2010

kasih tercipta - 7

Sudah seminggu perkara itu didiamkan. Bonda juga sudah tidak bertanya keputusan Umairah. Mungkin memberi peluang kepada Umairah untuk berfikir sedalam-dalamnya. Memberi ruang kepada Umairah untuk mecari keputusan yang terbaik. Bonda faham, keputusan Umairah kali ini adalah untuk kehidupan Umairah sepanjang hayat.

Maka Bonda memberi peluang kepada Umairah untuk mencari keputusannya sendiri, tanpa ada percampuran dari pihak Bonda. Biar Umairah belajar untuk menentukan hidupnya sendiri. Malah untuk beberapa hari ini, nama Ahmad Fathi tidak terkeluar dalam butir bicara Bonda walaupun Bonda memberitahu bahawa setiap hari dia bertemu dengan anaknya itu.
Pagi itu, Umairah mendapat satu sms daripada nombor yang dia kenal tak kenal. Tidak ada nama yang naik di skrin N95 yang berwarna hitam itu. Maknanya, ini nombor baru yang melawat ke telefonnya. Nombor baru itu tidak menggusarkan hatinya, tapi isi sms yang dia terima membuat dia salah tingkah. Begitu kaku dia menerima sms itu.

‘saya nak jumpa Umairah kalau ada masa. Saya tunggu sampai Umairah bersedia.’-Ahmad

Ahmad? Siapa dia? Rasanya macam pernah mencerna nama itu dalam ingatannya. Sekejap....

Lelaki itu...

Tidak mahu hatinya diserbu dengan lebih banyak persoalan lagi, cepat-cepat Umairah bangun dari katilnya. Tak pasal-pasal masa tidurnya terganggu. Boleh saja dia jumpa dengan Bonda esok pagi, tapi kalau tak dileraikan persoalan itu sekarang, dia pasti, malam ini dia tidak akan dapat melelapkan mata.

Pintu bilik Bonda diketuk perlahan. Risau juga kalau orang tua itu sudah tidur. Bila mendengar balasan dari dalam menyuruhnya masuk, Umairah melepaskan nafas lega. Akhirnya Bonda belum tidur.

Ditolak perlahan pintu kayu itu. Bila dijengukkan kepala, terlakar figura Bonda sedang duduk bersandar di atas katil. Bonda melemparkan senyuman kepada Umairah. Sebuah buku berada di tangannya. La Tahzan. Itu yang dia dapat baca melalui tulisan yang ada di permukaan kulit buku itu.

Kakinya perlahan-lahan menghampiri Bonda. Memang boleh saja dia bertanya di luar pintu tadi. Tapi tidak sopan lah pula. Jadi dia labuhkan punggungnya mencecah katil bila Bonda menggamit dia mendekatinya.

“Kenapa Umairah tak tidur lagi ni?” itu soalan pertama dari Bonda bila dia sudah merapati Bonda. Rambutnya dibelai perlahan oleh Bonda. Bonda masih memanjakannya, sama seperti dulu. tidak berubah belaian Bonda sejak usianya sepuluh tahun yang dulu.

“Tak mengantuk lagi.” Umairah jawab perlahan. Dia senyap seketika.

“Kenapa ni? Umairah ada masalah?” begitu concernnya Bonda kepada anak gadisnya ini.

“Bonda....” berat pula nak tanya. Tadi bukan main bersemangat lagi nak leraikan segala kekusutan. Sekarang bila berdepan, dia jadi kelu lidah. Tidak tahu mahu menyusun ayat macam mana.

“Cakaplah Umairah,” penuh lembut Bonda memujuk.

“Bonda ada bagi nombor telefon Maira pada anak bondakah?” akhirnya terlontar juga pertanyaan itu setelah penat push diri sendiri untuk memastikan pertanyaan itu berjaya keluar dari kerongkongnya.

Bonda hanya tersenyum sambil mengangguk.

“Oh!” tidak tahu lagi mahu membalas macam mana.

“Pergilah jumpa kalau Umairah nak. Kalau tak nak jumpa pun tak apa. Bonda tak paksa,” seakan memahami apa yang tersirat, akhirnya Bonda dapat juga menebak hatinya.

“Jangan difikirkan sangat,” sambung Bonda lagi bila melihat keadaan Umairah. Serupa dengan anak gadis yang baru mengenal lelaki.

Untuk beberapa minit, Umairah leka dengan belaian Bonda. Hingga hampir dia tertidur di pangkuan Bonda.

2 comments:

  1. aish..pendek nyer n3 nie xpuas bce..kejap je dah abiz..makne nyer..cite ni bez so pas ni leh ar bg pnjng cket hehehe..

    ReplyDelete
  2. betul...knp pendek jer...

    ReplyDelete

komen la. sama2 kita abiskn air liur(eh x yah pn, jaz use u hand)